Sabtu, 16 Agustus 2014

Stupid habit pfftt.

Pfftt. Mau ngilangin kebiasaan buruk. Tapi ko susah ya? -_-" hampir tiap hari gue diomelin cuma gara-gara ini. Gue pengen bisa tidur tepat waktu #konyol. Ah, sepele banget kan? Tapi gara-gara ini gue jadi hobi tidur di waktu yang ga tepat pfftt.  Bangun kebablasan, abis bangun suka pengen tidur lagi xD  kalo gue bisa nuker malem ke siang, atau paling enggak siang ke malem >> sama aja, mungkin keren kali ya. Atau gue bisa masak makanan lain selain indomie pas gue lagi kelaperan tengah malem, mungkin keren juga. Sayangnya engga :lll

Andai gue bukan manusia yang masuk ke golongan orang males. Mungkin semua kerjaan rumah bakal gue lakuin pas malem, pas gue ga bisa tidur. Dan pas orang rumah bangun, tadaaa! Mereka bakal cengang :O "ini ko lantai kinclong banget?" - "ini siapa yang nyuci piring?" - "cucian kotornya ko ga ada?" - "siapa yang abis bersih bersih?" - dan seterusnya...

Hueheh, kenyataannya susah buat kayak gitu. Pfft, sebenernya gue ini ga males, cuman ga terlalu rajin aja. Wkwk. Tapi gue selalu ngurangin kadar itu hari demi hari *tsah* wkwk. Malesnya gue masih manusiawi kok.

Omelan paling gue takutin tuh, pas bokap bangun malem2 dan ngeliat gue yang ga tidur, trus ngelakuin hal2 ga penting. Ngegame, nulis, gambar2, ngetik sesuatu yang pasti ga penting, dengan chargeran yang panjang itu, kecolok di stop contact, gue bakal langsung bilang "ini mau tidur" -- nutup leppy secepet kilat tanpa harus di turn off. Pfftt.

Zz.. gue ngetik ini bukan di dunia mimpi kan? Ah, iya bukan. Tadinya, kalo ini mimpi gue mau lanjut tidur. Karena bukan, gue mau nyari sesuatu yang bisa dimakan dolo. Daggggg!

Selasa, 29 Juli 2014

I hope this is ma last bad think.

Gue mulai bosen sama hal yang ga bisa gue sebutin disini. Kenapa sih mesti ada yang berubah? Mungkin yang barusan pertanyaan bodoh. Tapi emang harus ya ada efek ga enak dari itu semua? Mirisnya, hal ga enak itu gue rasain sekarang. Gue tau, ga cuma gue aja, tapi kenapa gue gabisa segampang mereka yang milih pergi dan ga usah nyesel sama keadaan yang bikin mereka ga nyaman. Mungkin gue masih ngarepin semuanya biar balik kayak semula. Ah, harepan macam apa tadi! Padahal apa yang gue mau simple, gue mau ga ada sekat. Itu! Semuanya beda karena terlalu banyak sekat sekat. Entah gue ada disebelah mana, yang jelas, gue ngerasa ga nyaman sama semua sisi yang disekat sekat. Tadinya, ada hal yang bisa jadi batasan akhir dimana gue ga akan pernah ngelewatin garis itu. Tapi kayaknya garis itu ga sekuat dulu. Ga mampu nahan gue yang udah ada niatan buat kabur sejauh mungkin.

Rabu, 18 Juni 2014

Secret Admirer

"Aku suka sama kamu" kalimat tadi cuma bisa diucapin dalam hati, dibagian paling dalam dan ga akan ada yang dengar kecuali Tuhan.

"Suatu saat, kamu bakal ngerasaain apa yang aku rasakan" yang barusan masuk ke harapan paling besar.

"Sekarang kamu sama dia, tapi nanti aku yanh akan gantikan posisinya, buat selamanya"  kalimat penghibur ketika dan setelah sakit hati datang melanda.

"Aku kecewa" mungkin ini sudah jadi rutinitas buruk, yang setiap harinya terulang tanpa pernah bisa dikendalikan.

"Bodoh!! Lagi lagi aku kecewa" buat yang kesekian kali.. kalimat itu terucap lagi.

"Aku lelah, aku jenuh" bosan adalah hal yang kadang muncul karena terlalu sering diabaikan.

"Lihat aku, dan ketahuilah, satu hal yang tak pernah kuceritakan" kadang ada rintihan yang cuma bisa didengar  Tuhan.

"Kalau sampai sekarang belum mengerti, aku ikhlas dan cukup mengelus dadaku, karena aku tau, hatiku tak sekuat batu" semakin kesini semakin miris rasanya, semakin tegas pengabaiannya, semakin jelas rasa sakitnya.

"Baiklah. Akan ku tata ulang perasaanku, kembali ke masa dimana belum ada kamu. Biarpun sulit, walaupun sakit juga rumit" entah bagaimana caranya, tapi setidaknya, kalimat barusan sudah beri penegasan, kalau lelah yang berkelanjutan akan betakhir kepasrahan.

"Sekarang, aku belajar membencimu dengan segala usahaku" kalaupun belum tau cara pastinya, segala usaha
image by wordpress
itu pasti akan dilakuai.

"Pelan pelan! Perasaanpun luruh dimakan waktu" ini adalah tujuan yang berakhir tangisan, tak pernah dibalas, tak pernah digubris, dan akhirnya betakhir miris.

"Kamu datang, bawa perasaan yang aku impikan" dulu mungkin impian, tapi kini cuma buat terheran heran.

"Kamu bilang.. kamu suka padaku" dulu jadi kalimat paling ditunggu tunggu, sekarang cuma jadi kalimat paling tak spesial lagi, karena terlalu sering muncul dalam perandaianku.

"Maaf! Biarkan aku terus melaju dalam hidupku tanpa harus ada nama kamu" ini bukan balas dendam namanya, ini pernyataan yang sekarang amat sangat mudah diucapkan, pergilah.. aku juga akan begitu.

Jumat, 09 Mei 2014

Gals. Read This.


Banyak cewek gampang ngerasa jadi korban PHP.
Berteman. Lawan jenis. Suka.
Ah! Dunia remaja banget.

Php—pemberi harapan palsu. Istilah yang biasa dipake buat mendeskripsikan ‘seseorang’ yang cuma bisa kasih harapan kosong. Nah! Kenapa banyak banget cewek gampang ngerasa di-php-in sama cowok yang notabennya cuma temen, tapi berani kasih perhatian yang ujung ujungnya cuma jadi harapan kosong?

Cewek tuh gampang ngefly! Bercanda sedikit, dipuji sedikit, udah bisa ambil kesimpulan “kayaknya dia suka deh sama gue” akhirnya mulai deh ngerasa diperhatiin, padahal ga semua perhatian dari cowok bisa dijadiin dasar sebagai rasa suka.

Cewek yang bertindak bukan pakai logika, tapi pake perasaan. Ini yang bikin seorang cewek gampang ngefly atau kasarnya gampang GR, sama perhatian yang dikasih sama cowok. Misalnya si cowok bisa jadi pendengar yang baik buat semua problem si cewek, selalu bisa ngasih jalan keluar buat semua masalah-masalahnya, yang intinya si cewek bakal ngerasa kalo ‘doi care banget sama gue’.

Cewek mugkin susah ngebedain mana perhatian yang beneran, mana yang engga, apalagi kalo misalkan si cewek udah suka duluan, sms-an setiap hari sama doi, bilang kalo dia ngasih respon karena setiap smsnya dibales, atau apalah. Padahal, dibales sms sama doi bukan berarti si doi ngasih harepan. Bisa jadi dia gamau bikin kamu kecewa cuma karena ngebiarin sms kamu masuk dengan gampangnya tanpa pernah dibalas. Mungkin si cowok mikir, ‘kasian nih kalo ga dibales’ nahlo!

Gak semua cowok yang kasih perhatian sama kamu itu php, mereka cuma mau jaga perasaan kamu. 

Gak bisa disangkal sih, cowok emang gampang ngasih perhatian. Terlebih kalau si cewek yang duluan kasih perhatian itu, cowok cenderung akan melakukan hal yang sama kayak yang si cewek lakuin, ngebalas perhatiannya juga.

Tinggal si cewek aja yang lebih positif,  mungkin ditengah tengah hubungan yang tanpa status itu, maksudnya saat saat ketika kamu ngerasa di php-in, ada yang lebih baik dari kamu, makanya doi ninggalin kamu, karena bukannya setiap orang mau yang terbaik?..

Rabu, 23 April 2014

Absurd



Holla~~~ how’s your life?

Hm.. hampir lupa kalo gue punya blog. Lama ga mampir buat nulis hal ga jelas disini. Mungkin terlalu sibuk sama dunia asli kali, ya bukannya emang musti begitu kan ya? Namanya aja dunia maya, wajar dong kalo di nomor duakan #iyainaja.

Pagi menjelang siang, yang harusnya gue udah ada disekolah buat ikutan job fair disana. Terpaksa ga dateng lantaran signal hp gue  yang bikin miris. Ini ngeselin. Aseli, ini ngeselin!! #signalhp? #pastigangerti #bingunggimanajelasinnya.

Hari ini gue dibikin galau sama situasi. Hm..

------------------
image by panda

Oh iya, lo tau ga? Dari kemaren gue di smsin mulu sama operator-_- Mulai dari nawarin RBT, iring, promo ini dan itu. Dan belasan sms semacam itu masuk ke hp dan cuma bikin ge-er ketika hp gue bunyi. Haha. 

Duh.. Sebenernya sih gue bingung mau nulis apa? Wkwk. Apa aja deh ya yang penting gue bisa nge-post  hari ini. Agak maksa emang, habis gue bingung mau ngapain. Seengganya list entri gue nambah satu, walaupun isinya random gini.

Tau ga? Gue bete banget ini sebenernya. Mulai mual sama acara tv yang gitu-gitu aja. Bosen sama playlist lagu yang udah puluhan kali gue puter. Kelaut aja ini mah!-_- Ngapain? Ya berenang.

Ngomong-ngomong soal laut, emang bener ya cerita Nyi Roro Kidul dipantai selatan itu? Yang katanya kita ga boleh pake baju warna ijo kalo kesana? Hm.. tuh kan ga jelas pertanyaan gue-_- Eh tapi itu mitos atau bener sih? Wkwk.


---------------------

Diem... Gue mau nyanyi dulu~~~

I like the way you sound in the morning
We're on the phone and without a warning
I realize your love is the best sound
I have ever heard

I like the way I can't keep my focus
I watch you talk, you didn't notice
I hear the words, but all I can think is
We should be together

Every time you smile, I smile
And every time you shine, I'll shine for you
Whoa, I'm feeling you baby
Don't be afraid to Jump then fall
Jump then fall into me

Lirik barusan gue masukin ke tulisan ini supaya hasil tulisan gue kelihatan lebih panjang aja. Wkwk. Lumayan kan? Nambah tiga bait lirik dari lagu Taylor Swift, judulnya Jump Then Fall. HAHAHAHA.

Hm, dari pada makin ngelantur, mending udahan aja kali ya wkwk :v

Minggu, 06 Oktober 2013

Monday come back like a Monster



Gue bingung. Kenapa hari senin itu selalu bikin mood gue hancur berkeping keping layaknya barang pecah belah yang ada ditoko, yang kalo udah pecah berarti membeli-_- Gue selalu ngerasa, kalo hari senin itu adalah hari paling menyebalkan diantara hari-hari lainnya. Kenapa menyebalkan? Karena dengan teganya gue dipisahin dari hari bernama Sabtu dan Minggu. Kedua hari itulah yang bikin gue ga tega ngelepas mereka begitu aja gara gara hari Senen udah didepan mata. Dan yang bikin gue heran adalah, kenapa kalau hari Sabtu-Minggu, kayaknya jam dinding rumah gue cepet banget muternya? Aaaa! Liat nih, bakal gue pakein efek slow motion-_-

Hari Senin adalah hari paling bikin ribet. Lagi-lagi ini menurut gue. Sebagai pelajar yang terbilang mandiri alias mandi sendiri *yakalimandiberdua-_-* gue musti nyiapin keperluan buat hari senin dihari Minggu, alhasil hari libur gue berubah jadi hari gak libur(?) Sunday Morning~~~ hari libur gue berhenti disitu, dan mulai mikirin apa aja yang belum gue kerjain buat hari Senin. Kasarnya.. dikerjain males—gak dikerjain  kepikiran. Intinya sih cuma soal males yang dari dulu gak ilang-ilang dari deretan sifat jelek yang masih berjejer didaftar ulang sifat buruk yang harusnya udah lenyap dari zaman pra-sejarah(?). Okelah,iyain aja!!!

Masih menurut gue. Senin selalu bikin gue bangun lebih dulu sebelum alarm dihandphone gue bunyi. Yang padahal mata gue masih ngantuk. Gue selalu takut kesiangan dihari Senin. Karena jalanan ibukota yang bakal lebih macet dibanding hari lainnya. Jarak turun angkot sama sekolah yang terbilang jauh, bikin gue anti banget telat dihari Senin, karena gue musti jalan layaknya orang lagi lomba lari. And finally, Ngosngosan when i arrived in gerbang sekolah-_- Belum lagi pas lagi ngosngosan gitu, langsung dipaksa masuk barisan upacara yang akhirnya bikin tambah gerah dan tsunami banjir keringet.

Sekarang. Gue selalu  nyoba buat damai dengan hari Senin. Nyicil tugas supaya gak keteteran. . Nerima sekaligus pasrah, karena kayaknya gak akan ada kebijakan baru yang bakal netapin hari baru setelah Minggu dan sebelum Senin. Okesip, dagghhh..

Sabtu, 05 Oktober 2013

Suka Duka Jadi Pelajar



Buat gue, menjadi pelajar adalah sebuah tugas, bukan karena setiap hari dapet tugas dari ibu dan bapak guru ya, tapi status yang dipercayai orang tua buat kita emban kurang lebih selama 12 tahun. SD-SMP-SMA, selama itu pula kita dituntut buat betah berlama-lama ditempat yang bisa dibilang rumah kedua kita, yap.. sekolah! Gedung beserta isinya, jadi saksi bisu perjuangan kita yang ternyata belum ada apa-apanya, kadang rasa malas yang selalu dateng dimoment yang gak pas. Kadang ngantuk yang susah ditahan muncul dijam ‘nyaris’ pulang dengan ditandai uapan lebar yang keluar dari mulut seorang pelajar. Meja kursi yang setiap hari kita temui, 2 benda ini bisa dibilang udah jadi hak milik sipelajar, ditambah denah tempat duduk yang kadang jadi persoaalan pada saat tahun ajaran baru dimulai.

Suka duka jadi pelajar ~~~ terlalu panjang apabila dijabarkan..

Status sebagai seorang pelajar sudah kita lakukan serah terima jabatannya dikelas satu dulu, Satu ESDE. Dulu muka kita yang masih unyu-unyu, lugu, manis, asam, asin ala nano-nano itu, tiba-tiba terdampar ditengah-tengah puluhan teman baru yang punya segudang karakter berbeda dari setiap individu atau spesies pada populasi tersebut *tsahhh. Berteman dan menjalin persahabatan. Lucunya, zaman SD adalah masa dimana kata ‘marahan’ menjadi kata paling tidak asing lagi ditelinga kita, terlebih dikalangan cewek. Gue termasuk orang yang lebih suka ngejauh dengan kata-kata itu, tapi sejauh apapun gue melangkah, pada akhirnya bakal ketemu juga.. Yap, anak cewek cenderung sensitif sama keadaan sekitar *apasih*, apalagi dulu masih polos dan gak ngerti apa-apa serta ga salah dan gak berdosa, siAnu/siIni yang punya masalah, gara-gara pas istirahat jajan bareng, only jajan bareng, eh kena imbas dimusuhin juga-_- basi nih.

Status sebagai seorang pelajar mulai terasa berat waktu kita naik tingkat menjadi Pelajar ESEMPE. Beban alias bawaan perang (buku-buku) juga makin banyak dan beragam, buku cetak  keliatan makin tebel dari ukuran biasanya, waktu disekolah dasar . Kalau sebelumnya diSD pelajaran dalam sehari paling banyak cuma3-4, diSMP bisa sampe 5 bahkan 6 pelajaran dalam sehari. Dimasa ini, masa dimana kita diberi gelar tambahan, ‘ABG’ alias Anak Baru Gede. Mulai kenal yang namanya suka-sukaan, suka boongan, suka beneran dan semacamnya. Ditambah para anak cowok yang tadinya bandel, berubah jadi makin bandel. Para cewek yang katanya gaul kalo punya genk. Ini dan itu yang bakal makan kosa kata kalau ditulis semuanya..

Sekarang. Fase dimana kita musti, kudu, wajibe, belajar buat jadi makhluk Tuhan paling seksi dewasa diantara makhluk lainnya, karena Tua itu pasti-Dewasa itu pilihan. ESEMA! Sebutan ABG berubah jadi De Wa Sa. “sekarang kamu udah bukan anak kecil lagi, kamu udah dewasa” guru BK pun menjelaskan panjang kali lebar sama dengan lega, diawal masuk SMA.  Dimasa putih abu abu terlihat jelas apa itu senioritas, cyber bullying, dan semacamnya.

Hm.. sukanya jadi pelajar adalah, terlalu banyak hal absurd yang secara gak sadar bikin kita jadi orang paling freak sejagad raya, kejadian malu-maluin yang berulang kali kita alamin, adanya solidaritas yang bikin kita makin kompak, meskipun kompaknya gak selalu dijalur yang bener.

Duka yang gue rasain selama jadi pelajar, gue ngerasa kalau waktu dirumah jadi berkurang karena jam sekolah yang terlalu lama, dimulai dari pagi buta dan berakhir sore. Belum lagi PR yang kadang gak kira kira banyaknya, dan bukan cuma satu guru aja yang ngasih PR banyak, mungkin 2-3-4-5 dan seterusnya hahah, guru yang ngadain ulangan dadakan padahal materi belum sepenuhnya sampai keotak muridnya.. dan lingkungan yang mengkotak-kotakan, antara yang bisa dan yang gak bisa, yang gaul dan yang culun, dan semacamnya.

Jadi pelajar adalah status yang udah kecetak resmi di KTP kita, Kartu Tanda Pelajar. Jadi, jalanilah kewajiban kita apa adanya, gak perlu berlebihan buat dapet perhatian sekitar,juga  jangan terlalu asik dengan eksperimen negatif dihidup kita, karena kalau terlalu asik, bisa-bisa kebablasan dan justru bakal nambahin problem baru. Sekian. Daggggh!~~~( ‘o’)/’